Isnin, 16 Februari 2009

INSYIRAH


Insyirah tidak dapat melelapkan mata pada malam itu. Berkali-kali ia mengebilkan mata, memikirkan apa yang disebut oleh umminya tadi. Bermacam-macam perkara yang bersimpang-siur dalam kepalanya. Macam-macam yang merintang.

Tidurnya tidak tenang. Ia diselubungi mimpi yang mengganggu. Tidak pernah seresah ini Insyirah dibuatnya. Tadi, sebelum tidur ia sudah membuat solat Istikharah memohon petunjuk daripada Allah. Sujud akhirnya lama, memohon petunjuk rabbani. Tidurnya dihiasi dengan tasbih Fatimah yang menjadi amalan hariannya.

Subhanallah, 33 kali. Dibacanya untuk membersihkan Allah daripada sebarang kekotoran.

Alhamdulillah, 33 kali. Memuji Allah lantaran segala nikmat yang tercurah.

Allahu akbar, 34 kali. Membesarkan Allah sebagai Tuhan yang Maha Besar dan tiada tandingan.




“Abi, mengapa Achik mesti baca Tasbih Fatimah,” Tanya Insyirah manja. Ketika itu umurnya baru mencecah tujuh tahun. Haji Sibyan sudah mengajarkannya amalan tersebut. Haji Sibyan memeluk erat anak kesayangannya. Sejak kecil lagi, Haji Sibyan mendapat petunjuk bahawa anak perempuannya ini bakal menjadi orang yang mulia.

Anaknya anak yang terpilih. Berlidah panjang. Kata orang, lidah panjang tanda kefasihan berbicara. Memang anaknya pandai sekali bercakap. Isterinya mendapat mimpi, berada di llbah yang penuh dengan emas semasa tujuh bulan mengandungkan Insyirah. Namun Insyirah bukanlah budak genius. Namun mudah sekali ia mempelajari sesuatu. Cepat sekali ia belajar.

“Achik, Tasbih Fatimah diajarkan oleh Rasul ayahnya untuk melemparkan kepercayaan dan kebergantungan yang tinggi anaknya kepada Allah SWT. Bukankah elok jika lidah kita berbasah-basah memuji Allah sebelum tidur?” itulah pesan ayahnya.

Insyirah masih memikirkan tawaran umminya. Menyambung pengajian di Jordan, itulah yang membuatkannya berfikir-fikir. Menarik juga tawaran itu. Tidak pernah Insyirah terfikir untuk menyambung pengajian di luar Negara.

Namun jika ke luar Negara, maka pengalaman akan meluas. Itu yang mengganggu-ganggu Insyirah.

Saya bertemu dengannya petang itu, dalam perjalanan ke padang untuk beriadhah. Menjadi tuntutan kepada kami ahli gerakan untuk menjaga kesihatan supaya kuat dan akal yang kuat berada dalam badan yang cergas dan cerdas. Wajahnya sugul namun tetap menyerlahkan kemanisannya. Saya dan Amal berhenti menegurnya.

“Assalamualaikum,”

“Waalaikumussalam. Eh ustaz, maafkan saya. Saya tidak perasan ustaz tadi,”
“Ana Nampak ukhti sugul sahaja. Boleh ana tahu mengapa?” saya menegurnya bersopan. Amal di tepi mula mengusik-usik saya. Saya tidak pedulikan. Lagipun bukanlah saya membuat perkara yang pelik-pelik.

“Entahlah ustaz. Ana nak cerita pun serba salah. Hurm, ummi dan abi mahu ana menyambung pengajian ke Jordan. Tapi ana tdak pernah terfikir. Malah ana masih memegang jawatan dalam persatuan luaran sehingga ke bulan tujuh ni. Itu yang membuatkan ana tidak memikirkannya,” jawan Insyirah.

Saya terkejut. Serta-merta kesedihan menyelimuti saya. Akan hilanglah seorang muslimah yang menjadi tumpuan kerana kealiman dan kesolehannya. Namun cepat-cepat saya menyembunyikan keresahan yang bertandang di raut wajah saya.

Jika Insyirah ke sana, maka akan luaslah pengalamannya. Ilmu boleh dituntut di mana-mana namun pengalaman jika mahu diluaskan, maka perlu juga ke luar Negara. Kata Insyirah, ia mahu sekali menyambung pengajian dalam bidang Fiqh Usul di sana.

“Ummi meletakkan syarat juga jika ingin ke sana. Itu agak berat untuk ana tunaikan dalam masa terdekat,” kata Insyirah semacam malu-malu. Petang itu, tidaklah Insyirah menjelaskan apa yang dipinta oleh umminya. Namun pada malamnya, saya mendapat tahu daripada Faten.

“Umminya minta agar Insyirah berkahwin dahulu sebelum ke sana. Agar ia berteman dan ada yang menjaganya,” itulah yang menurut Faten.

Berkahwin sebelum menuntut ilmu di perantauan. Bagi saya, itulah yang sebaik-baiknya. Saya tidak tahu siapa yang menjadi pilihan Insyirah. Sudah ramai yang cuba mengikatnya namun ramai yang kecewa. Tidaklah perlu saya sebutkan siapa yang pernah mencuba nasib.

Untuk bersama muslimah itu, perlu dibayar dengan harga yang mahal. Insyirah meletakkan syarat, jangan dihalang gerak kerja dakwahnya. Jangan dimarahi jika ia berusrah sehingga ke lewat malam. Jangan dihalang jika ia berprogram di hujung minggu. Hendaklah suaminya kelak, seorang yang berilmu dan mencintai ilmu, abid yang mencitai ibadat, serta ahli ggerakan.

Bukanlah Insyirah jual mahal, tidak. Malah kami semua sangat mengerti. Insyirah tidak mahu kerjanya terhalang. Ia mahu sekali menjaga keturunannya dnegan memilih pasangan hidup yang soleh dan alim. Insyirah hanya mahu kebebsan dalam berdakwah, bukanlah bermaksud ia mengetepikan tanggungjawab sebagai isteri.

Pasti ramai adik usrahnya, malah muslimah lain yang akan menangisi perpisahan itu kelak. Ke Jordan, jauh di mata. Saya ditampar rasa cemburu. Saya juga mahu ke luar. Saya lebih memilih Yaman dan Syria.

Esoknya saya mendapat mesej daripada Insyirah, “Ustaz, Insya-Allah ana akan ke Jordan tahun hadapan. Ana mahu ke Syria terlebih dahulu untuk mempersiapkan diri sebelum menyambung MA di sana. Ustaz tolong doakan ana. Harap ustaz juga mengerti apa yang Faten sebutkan semalam,”. Jadinya, saya teruja dan kaget.

1 Cadangan/Pandangan:

Musafir Srikandi berkata...

Alhamdulillah....seronok sangat dapat baca entry ni. alangkah baiknya andai Watak Insyirah yang di pamerkan ini mampu untuk membina karektor individu yang membacanya...apa yang akhi sampaikan sungguh memberikan kesan pada saya. teruskan menulis. Harapnya cerpen Insyirah ini akan terbi menjadi sebuah novel...

Archive

Zaharuddin.Net

Followers

 

AKU HANYA PENULIS (013-2968703). Copyright 2008 All Rights Reserved DZULKHAIRI BIN KAMARIAH by GABUNGAN MAHASISWA ISLAM SE-MALAYSIA Converted into Blogger Template by ILHAM CENTRE