Selasa, 2 Disember 2008

ERTI UKHUWAH, BEGINILAH


“Ana geram betul dengan si anu tu ustaz. Asyik sakitkan hati ana je. Macam dia sorang je yang bagus”. Banyak juga omelan yang aku dengar. Kadang-kadang, timbul rasa kasihan, dan sememangnya rasa kasihan itu memanjat-manjat hatiku.

“Beginilah akhi, kalau ente marah dengan sikap dia selalu sakitkan hati ente, ente ingatlah pula, berapa kali ente telah sakitkan ‘hati’ Allah,” aku member nasihat kepada, cermat, agar ia tidak terasa.

“Ana akhi, bla ada orang benci ana, ana muhasabah balik, rupanya ana ada masalah dengan Allah. Kita telah sakitkan hati Allah, dan kemungkinan si anu menyakitkan hati kita disebabkan perilaku biadap kita kepada Allah. Kita telah melakukan banyak silap dan khilaf kepada Allah, tetapi kita mengharapkan ampunan dari-Nya. Jadi, lupakan dan maafkan sahajalah dia. Tak ada guna nak marah-marah, nanti ente juga rugi dan sakit hati,” syarah aku panjang.

“Tapi ustaz, dah banyak kali dia sakitkan hati ana, tu yang ana geram sangat tu,” luah dia lagi. Aku menariknya duduk di sisi dan memeluk bahunya. Orang tengah marah, emosi tidak stabil. Dua pertiga akalnya dikuasai nafsu. Nabi menyebut, marah itu dari syaitan dan syaitan dibuat daripada api. Maka padamlah api amarah itu dengan wudhu’. Jika kita marah semasa kita berdiri, maka duduklah. Jika kita marah ketika sedang duduk, maka baringlah. Jika sedang baring, maka tidurlah. Jangan layan, bila bangun tidur, kita pun rasa malu sendiri, kenapa tadi marah tidak menentu.

“Akhi, nabi kata, orang yang kuat bukannya orang yang boleh bertumbuk tetapi orang yang boleh mengawal marahnya. Jangan marah, nanti binasa. Ente marah orang macam ente tidak pernah buatkan orang sakit hati terhadap ente,” aku menegurnya sedikit keras. Hati yang keras, kalau mengikut amalan tariqah, perlu diketuk dengan muhasabah yang keras, agar ia akan lunak dan lebur. Dia terdiam.

Abu Bakar hatinya lembut, maka zikir amalannya juga lembut. Ia berzikir di waktu Subuh dengan suara yang lunak dan mengasyikkan. Ia bimbang sekali dengan kematian. Jadinya, ia berzikir khusus di waktu Subuh kerana bimbang meninggal pada siangnya. Ia berwitir sebelum tidur kerana dibimbangi meninggal sewaktu tidur. Ali pula hatinya keras, pendekar. Jadi zikirnya keras untuk menghancurkan syahwat dan menundukkan hati. Ia berzikir selepas Isya’ dengan suara yang tinggi dan kuat.

Laa ilaha illaLlah… (Laa) Ditarik nafas yang berpaksi di pusat naik ke ubun-ubun. (Ilaaha) Lalu nafas itu dibawa pula ke dada sebelah kanan dengan khudhu’. (IllaLlah) Akhirnya dibawa ke hati yang berada di dada sebelah kiri. Penuh tawajjuh, jangan dibiarkan ia disengat syahwat yang bergelora.

Ketuk syahwatmu itu, jangan bagi ia memijak-mijak keimananmu. Hamba Allah hanya tunduk kepada Allah, tidak akan menjadikan syahwat sebagai sembahan. Andai tidak, celakalah ia. Pemimpin tidak akan dihormati jika ia tidak tunduk kepada Allah. Kita tidak akan dikasihi jika kita tidak mengasihi Allah. Allah, Allah, Allah, ketuk syahwatmu sekuat hati. Leburkan amarahmu itu, agar syaitan mengetahui kamu bukan mudah untuk diperbodoh-bodohkan.

“Akhi, jika ente marahkan si anu, ente ingatlah, kita belum tentu masuk syurga sedangkan kemungkinan si anu adalah penghuni syurga. Aka lupakanlah. Ente nak ikut nafsu atau dibelai maghfirah Allah?” Aku terus memukul syahwatnya sekuat-kuatnya. Syahwat ini mesti dipukul dan diajar dengan zikir dan wirid, khafi dan jahri, ketuk sampai lebur, lalu zuq dan fana’lah ia. Karamlah perasaannya dalam kecintaan yang amat.
“Ustaz, benarkah serendah-rendah ukhuwah adalah berlapang dada?” Tanya beliau lagi. Aku mengangguk tersenyum. Itulah pesan al-Banna. Allah, Allah, Allah, aku juga ada kadang-kala marahkan seseorang sedangkan aku lupa, bahawa acap kali perbuatanku mengundang murka Allah.

Dunia ini sementara, ujian pula sebagai rencahnya. Sup yang tiada rencah tidak terasa sedapnya. Apa salah jika sekali-sekala orang sakitkan hati kita, boleh juga kita mengasah kesabaran yang jarang teruji. Lagipun, daripada kita sibuk memendam marah kepada orang, lebih baik kita maafkan dia.

Kebaikan memaafkan orang ada banyak. Satu, kita mendapat pahala. Kedua, Allah kasih kepada kita. Ketiga, kita akan dikasihi nabi. Keempat, memaafkan orang dapat menundukkan orang yang memarahi kita. Lima, ada malaikat yang membela kita sekiranya kita benar. Keenam, kita akan membuatkan syaitan sakit hati.

Jadi, bukankah best jika kita dapat membuatkan syaitan sakit hati???

2 Cadangan/Pandangan:

Amalduta on 11 Disember 2008 5:16 PG berkata...

Salam...
rase insaf pula bila baca
maklumla terkena btg hidung sendiri
bila pikir balik..
sebenarnye hidup ni sgt singkat tuk berdendam ngan orng...
lebih baik berlapang dada...
syukran jazilan..

Tanpa Nama berkata...

salam
kita suka melihat salah orang pada kita tapi lupe melihat salah kita sendiri pada Allah dan sesama manusia
insyaAllah jika kita menjaga hubungan kita dengan Allah ,Allah kan memperbaikkan hubungan kita sesama manusia..
andainya diri diuji dibenci oleh manusia walaupun diri sudah melakukn sehabis baik dalam menjalinkan silaturrahim
jangan buruk sangka
apalah sangat dengan pandangan manusia??perlukah kita terlalu kisah dengan perlakuan mereka pda kita..?
penyelasaiannya..adalah
kembalilah pada Allah
penawar segala kekusutan hati
insYaAllah
kedaansilaturrahim kita pasti kan pulih sedikit demi sedikit dengan bantuanNya..

dunia hanya sementara
jangan kusutkan hati
berlapang dada itu lebih baik
kerana bila kita berlapang dada orang pun kakan berlapang dada dengan kita...
yg penting sejauh mana kita bijak mengawal hati kita dalam bersilaturrahim...

Archive

Zaharuddin.Net

Followers

 

AKU HANYA PENULIS (013-2968703). Copyright 2008 All Rights Reserved DZULKHAIRI BIN KAMARIAH by GABUNGAN MAHASISWA ISLAM SE-MALAYSIA Converted into Blogger Template by ILHAM CENTRE