Ahad, 18 Januari 2009

SKILL CERAMAH ANAK MUDA


Semalam saya dijemput menyampaikan ceramah. Ceramai berkaitan Ghazzah. Saya bersama dengan YB Shaari Sungib dan YB Solahuddin Ayub. YB Shaari Sungib yang sangat saya segani menyampaikan ceramah berdasarkan fakta yang cukup bagus. Manakala YB Solahuddin diminta mengulas tentang kemenangan PAS, atau PR dalam PRK di Kuala Terengganu.

Kami bertiga ternyata bersepakat menyatakan pendirian yang sama. Sekarang adalah isu Ghazzah bukannya isu Palestine. Sekaranga adalah isu Hammas bukannya Fatah. Maka kami menyalahkan tindakan Pemuda UMNO yang memberikan bantuan kepada Fatah. Kita bukannya menyatakan Fatah tidak memperjuangkan kemerdekaan Pelstine, tetapi kita sangat terkilan dengan tindakan Fatah yang Pro-Amerika. Fatah juga telah menggulingkan kerajaan Hammas. Fatah juga telah berikrar untuk menghaouskan semua pengikut Hammas.

Saya sangat mengerti. Saya dijemput atas tiket orang muda, maka saya mesti bertindak seperti anak muda. Saya dijemput atas tiket mewakili mahasiswa, maka saya mesti semuda mahasiswa. Bagi saya, sifat orang muda ada beberapa komponen:

1) Energetik dan berdaya tingi. Tandanya adalah, bersuara lanang dan bersemangat serta mengemukakan hujjah yang bersifat melawan dan mendesak. Sebagai contoh klausa ayat: "Kita ingin tanya kerajaan, apakah mereka serius untuk memperjuangan nasib Palestine, sedangkan dalam masa yang sama mereka menindas kebangkitan alim ulama di Malaysia? saya yakin mereka hanya pandai bermuka-muka Tuan-tuan sekalian".
2) Membangkitkan semangat dengan menceritakan perkembangan kebangkitan gerakan anak muda/mahasiswa pada masa sekarang.
3) Tidak gentar meskipun digandingkan dengan panel yang lebih berpangkat. Saya sendiri pernah berceramah di sisi Ust Harun Taib dan Mad Sabu, malah pernah memberikan talk di hadapan YB Mahfuz Omar (Ketua Penerangan PAS) dan Dato' Kamaruddin Jaafar (SU Agung PAS).

Bukan saya seorang. Ramai kawan saya yang mungkin lebih berani berbanding saya seperti Fadlullah Acheh. Keberanian anak muda ini diiktiraf para ulama. Adalah bukan anak muda jika ia bercakap perlahan seperti seorang ulama jika ia digandingkan dengan panel yang sudah berumur.

Keadaan sebaliknya apabila bersama kalangan mereka.

Maksud saya ialah, skill menyampaikan pengucapan. Jika kita anak muda dijemput bersama dengan orang yang lebih berumur, maka kita semestinya memahami kehendak audiens. Mereka menghendaki satu daya energetik. Kita mesti melihat keadaan demi memastikan keseimbangan dalam program tersebut.

Saya harap anda memahami apa yang ingin saya sampaikan. Kalau tak faham, erm, nak buat macam mana.

3 Cadangan/Pandangan:

~nEmo~ on 18 Januari 2009 8:14 PTG berkata...

orang muda sememangnya perlu berbeza

HASMORA on 21 Januari 2009 2:50 PG berkata...
Ulasan ini telah dialihkan keluar oleh pengarang.
HASMORA on 21 Januari 2009 2:52 PG berkata...

anak muda
dalam diri ada bara
dalam sukma ada nyala
dalam kata bakar jiwa
dalam diam ada makna
dalam-dalam maksudnya.

anak muda
beginilah caranya
beginilah patutnya
beginilah harusnya.

anak muda
bangkitlah
sudah lama lena
sudah tiba masa
kalian berjaga!

Taman Bukit Angkasa

Archive

Zaharuddin.Net

Followers

 

AKU HANYA PENULIS (013-2968703). Copyright 2008 All Rights Reserved DZULKHAIRI BIN KAMARIAH by GABUNGAN MAHASISWA ISLAM SE-MALAYSIA Converted into Blogger Template by ILHAM CENTRE