Isnin, 9 Februari 2009


Ahmad pulang ke rumah dalam keadaan marah-marah. Dia mendengus berkali-kali, bagaikan lembu yang takut disembelih. Habis barang-barang kecil yang ada di rumah disepaknya. Tanda ia sangat tidak berpuas hati dengan apa yang berlaku.

Hasbi dan Amin terpinga-pinga dibuatnya. Tidak pernah mereka lihat Ahmad sebegitu marah seperti hari ini. Bukan Ahmad tidak pernah marah, tetapi tidaklah samapi seperti hari ini. Nampak sangat lain marahnya itu.

"Kenapa kamu ni Ahmad? Bawa mengucap, bawa mengucap," Alim yang baru pulang dari surau menegur Ahmad. Hanya Alim kalangan mereka yang beran menegur Ahmad ketika ia marah. Mereka sendiri pernah lihat alim yang menerajang Ahmad satu hari apabila Ahmad cuba menunjuk garangnya yang tidak bertempat. Sejak hari itu, Ahmad tikus-menikus apabila bertembung dengan Alim.



"Aku geram Alim, aku geram," akhirnya Ahmad meluahkan perasaannya. "Yela, apa yang kamu geramkan? Aku pun geram juga tengok kamu sepak-sepak barang yang ada kat dalam rumah ni. Kamu jangan bag aku terajang kamu pula," Alim memberikan amarannya yang pertama seraya meletakkan kopiahnya di atas meja.

"Isu bid'ah la Alim. Ada ke patut si Dahri ceramah pasal bid'ah ikut kefahaman dia tadi. Habis semua dibid'ahkan. Aku jad imam Subuh tadi. Aku bacalah Qunut dan wirid kuat-kuat lepas sembahyang, dibantainya aku dalam kuliahnya yang aku pelaku bid'ah," Ahmad melepaskan apa yang terbuku dalam hatinya.

Dahri memang begtu. Ekstrem tdak bertempat. Yang paling tepat tentang Dahri ialah, perasan pandai dan dialah yang betul dalam semua perkara. Orang lain semuanya salah. Dialah pakar dalam bab bid'ah. Panggil saidina kepada nabi pun bid'ah. Kerana terlalu mengagungkan nabi. Tetapi panggil Datuk dan Dato Seri kepada manusia tidak mengapa pula.

Pernah satu hari Dahri melabelkan gerakan Islam yang diketuai oleh Idris adalah bid'ah. Syed Qutb dan pejuang ikhwan yang lain adalah pelaku bid'ah. Habis ramai yang celaru. Dengan dalil al-Quran dan hadis menghiasi setiap kat-katanya, ia menambahkan kecelaruan yang sedia ada.

Pejuang Dahri semestinya Rabi' Madkhali, ulama Saudi. Ia menyanjung tinggi Ibn Taimiyah sedangkan Ahmad merasakan, Ibn Taimiyah pun tidak akan merestui pemikiran Dahri yang melampau. Macamlah dia seorang yang betul dan orang lain salah. Mengarut lagi karut.

"Ikhwan adalah satu bentuk bid'ah kerana menghimpunkan kesufian dan haraki dalam satu entiti," syarah Dahri satu hari. "Kesufian juga merupakan satu perkara yang bid'ah. Haraki juga satu yang bid'h. Bid'ah, bergabung dengan bid'ah yang lan, maka ia merupakan satu kesesatan yang nyata".

Beberapa orang yang tidak belajar agama khususnya tertawan dengan Dahri. Dahri pun malangnya turut tidak belajar agama. Ia hanya mendengar gurunya Rasul yang berceramah merata-rata. Metode gurunya yang suka mengkritik itu menambahkan lagi daya ikatan antara dua orang pembid'ah itu. Alim tahu, nak jadi terkenal dan nampak hebat mudah sahaja. Kritik saja orang lain, kita akan jadi terkenal sekelip mata. Ataupun, mengaku saja kita dliwat oleh mana-mana pemimpn yang terkenal. Nama buruk tidak mengapa, yang penting adalah terkenal.

Kadang-kadang Ahmad pun diterpa kehairanan. Orang yang memperjuangkan Islam dikatakan pelaku bid'ah manakala orang yang menyokong kezaliman pula tidak dikatakan pelaku bid'ah. Bagaimana dengan mufti Perak yang menyokong kerajaan dan pimpinan yang zalim? Apakah a bukan satu bid'ah yang sangat menjelekkan?

Pernah ahmad cuba bersalam tangan dengan budak di tepinya selepas mengerjakan solat. Budak itu menarik muka dan tidak menyambut tangan yang dihulurkan oleh Ahmad. Rupa-rupanya, sudah menular kefahaman bid'ah di situ. Bersalam tangan tidak dilakukan oleh nabi SAW selepas solat, maka itu merupakan satu bid'ah.

Aduh, benda sekecil itu pun dianggap bid'ah. Ini yang membuatkan Ahmad berasa sangat marah. Kalau macam itu lah definisi bid'ah, maka usrah juga adalah bid'ah. Masuk pilihan raya adalah bid'ah. Kalau nak berdakwah, biarlah hanya 23 tahun kerana jika melebhi tahap tersebut, maka ia adalah bid'ah. Dakwah pula kena bermula dengan sir selama tiga tahun barulah dizahirkan secara terang-terangan.

Yang paling Ahmad marah tentang mereka adalah, mereka tidak belajar agama tetapi perasa pandai dalam bidang agama. Dengar dan terima saja bulat-bulat apa yang dibawa oleh guru mereka Rasul dan apa yang diucapkan oleh Rabi' Madkhali.

Mereka bukan tau pun tentang ilmu usul hadis dan ulum al-Quran. Mereka bukan belajar sangat tentang kinayah, majaz dan balaghah. Mereka bukan membaca sangat kitab-kitab yang ada. Entah-entah ilmu-ilmu tu pun dibd'ahkan oleh mereka juga. Bagi Ahmad, merekalah pelaku biad'ah yang pali besar tetapi berselndung d sebalik pejuang sunnah yang tulen.

"Ada ahli usrah kita tarik janji setia denga perjuangan kita kerana dikatakan bid'ah. Tu yang buat aku makin berbulu tu. ahli usrah kita pun malas baca buku, tu yang senang diperbodoh-bodohkan oleh si Dahri tu. Dahri tu baca Quran pun merangkak, Bahasa arab pun tak pandai, tetapi perasan dia seorang sahaja yang betul," Ahmad nampaknya masih beum berpuas hati.

1 Cadangan/Pandangan:

Mohsein on 11 Februari 2009 11:53 PG berkata...

Kejutan budaya kembali ke sunnah. Tidak dikawal dengan akhlak dan kebijaksanaan,haru jadinya.

Archive

Zaharuddin.Net

Followers

 

AKU HANYA PENULIS (013-2968703). Copyright 2008 All Rights Reserved DZULKHAIRI BIN KAMARIAH by GABUNGAN MAHASISWA ISLAM SE-MALAYSIA Converted into Blogger Template by ILHAM CENTRE