Khamis, 12 Februari 2009

POTRET MIMPI


Hari itu saya berjumpa sang mufasir ulung al-Sya'rawi. Saya melutut di hadapannya,merendah diri semampu mungkin. Mana mungkin saya akan emngangkat muka di hadapan orang sealim dia, yang penuh dengan hikmah dan kebijaksanan yang tidak bertebing. Raut wajahnya penuh dengan nur keimanan. Dadanya semestinya sarat dengan pancaran keikhlasan.

Saya menjadikannya sebagai guru meskipun saya tidak pernah menatap wajahnya selama ini. Wajahnya bersih dan jernih, jauh dari kekeruhan dosa dan maksiat. Guruku ini ternyata orang yang mengabdikan diri sepenuhnya ke jalan ilmu dan peribadatan. Jiwanya bersih membuatkan lutut saya semakin menggigil tanpa dimin5ta. Rasa gelisah bertandang dalam hati saya. Saya tahu dan insaf, al-Sya'rawi pasti dapat membaca kekotoran yang melekat dalam hatiku. Namun sifat orang alim, tidak akan menunjukkan memek muka tidak menyenangkan di hadapan penggemar maksiat seperti saya.

"Assalamualaikum guru," saya menyapanya. Al-Sya'rawi yang sedang ralit memerhatikan makna dan kalimah al-Quran tersenyum dan menjawab salam saya dengan penuh kemesraan. Beliau lantas memeluk saya tanpa sempat saya menyalami dan mencium tangannya.

"Maafkan saya nak. Tangan saya tidak bersih untuk dicium olehmu. Biarlah tangan ini menceritakan di hadapan Allah terlebih dahulu tentang apa yang telah dilakukannya. Saya memohon ampunan dan maghfirah di hadapan Allah," balas guru setawadhu'nya. Saya terkedu mendengarnya dan rasa malu menyeluruhi diri saya.



Hari ini, beliau mengajak saya mengembara. Kami mengembara bukan menggunakan badan kasar sebaliknya badan ruhaniah yang tidak tergambarkan. Biarlah saya merahsiakan beberapa perkara dalam pengembaraan ini kerana ia cukup mistik dan kelak anda juga tidak akan mempercayainya. Ya, sekali-kali anda tidak akan mempercayainya sehinggalah unta masuk ke lubang jarum yang kecil.

Kami melihat dengan basirah bukannya basar. Mata hati bukannya mata kasar. Kami menggunakan badan yang halus bukannya jasad yang kasar. Guru mengajak saya berjumpa dan berbicara dengan Hassan al-Basri. Ketika kami bertemu dengannya, al-Basri sedang dalam ketakutan. Beliau sedang membaca al-Quran sambil menangis kuat. Seolah-olah dosa itu bagaikan harimau yang sedang mengejar mangsa untuk memakannya.

Benar kata Ibn Mas'ud, "Orang mukmin melihat dosa seolah-olah berada di bawah bukit dan bimbang bukit akan menghempapnya".

Saya jauh sekali. Saya pula melihat dosa bagaikan hobi. Saya hanya ingatkan sifat pemurah dan pengampun Allah sedangkan saya tidak melihat kepada kemurkaan dan azab-Nya yang Maha Pedih. Saya rasa ingin saja saya mengelakkan diri daripada bertemu dengan al-Basri. Saya malu dengannya. Saya lantas berpaling dan cuba berundur.

"Jangan malu nak. Bukankah kamu datang bersama gurumu untuk berjumpa dan berbicara dengan aku," kata al-Basri dengan tidak semena-mena. Saya terkejut. Saya tidak menyangka langsung bahawa beliau menyedari kehadiran kami. Kemudiannya al-Basri berpeluk-pelukan dengan guruku. Mereka kelihatan sangat mesra.

"Apa khabar wahai sahabat," al-Basri menyapa guru saya. Guru menjawab dengan penuh tawadhu'. Dua ulama besar berlainan zaman bertemu di satu tempat, ia merupakan satu fenomena dan pengalaman yang tidak akan saya lupakan. Wajah al-Basri sentiasa dihiasi ketakutan. Beliau takut sekali dengan ancaman neraka. Zikirnya halus dan merenggut jiwa, seolah-olah mampu mencabut jantung saya.

"Anakku, gurumu telah menyampaikan kepada aku tentang tujuanmu datang ke sini. Saya ingin memperingatkan kepadamu satu perkara. Jangan pandang enteng kepada dosa dan jangan main-main dengan kedahsyatan neraka," kata al-Basri kepada saya. Tanpa disedari, air mata terus berguguran. Saya bagaikan hilang arah, terus memeluknya dan menangis teresak-esak. Saya jatuh ke ribaan mahaguru yang besar itu.

Sambil menggigil kesejukan lantaran ketakutan telah menguasai saya, saya menyebut kepadanya, "Guru, bisakah saya ke syurga Allah sedangkan dosa saya jauh lebih berat berbanding pahala yang kian menghakis?"

Al-Basri memeluk saya seraya berkata, "Bukankah keampunan Allah itu lebih luas daripada langit dan bumi anakku? Namun jangan dibiasakan dengan dosa kerana kelak hatimu akan menghitam dan syaitan makin mudah menggoda,".

Kami berbincang panjang. Guru saya pula sibuk mengerjakan solat sepanjang kami berbincang. Beliau tidak mahu sekali mengganggu perbualan kami. Masa yang ada ini saya gunakan sebaiknya untuk menceritakan segalam masalah saya kepada al-Basri dan memohon tunjuak ajar daripadanya. Sejam kemudian, guru mengajak saya ke tempat lain pula.

Kami mengembara ke alam seterusnya. Kami singgah di Darul Hikmah di Baghdad. Kota Lagenda 1001 malam amat menggamit jiwa. Saya melihat sendiri Harun al-Rasyid di hadapan mata. Al-Rasyid kelihatannya seorang yang berwibawa. Kemudian guru membawa saya berjumpa dengan seorang yang amat saya kagumi, empunya mazhab yang ulung al-Syafei. Ketika itu, al-Syafei sedang menghitung-hitung zikir yang kedengarannya saya dan menggamit jiwa.

"Tuhan, syurga-Mu lebih luas berbanding langit dengan bumi. Namun aku tidak tahu apakah masih ada ruang bagiku untuk mencelah masuk ke syurga-Mu," zikir itu disudahi degan satu munajat yang meruntun perasaan. Alangkah, orang sealim dan wara' seperti al-Syafei pun mengira dirinya belum layak ke syurga, apatah lagi saya yang karam dengan permainan Iblis yang membelit.

Guru menyalami al-Syafei. Al-Syafei menyambutnya dalam keadaan yang sangat sendu. "Saudaraku Sya'rawi, bagaimana dengan perkembangan umat Islam pada zamanmu?" al-Syafei bertanya syahdu. "Guru yang mulia, umat Islam pada zamanku berpecah-belah. Mereka jauh daripada kehidupan beragama, maka nafsu menjadi tuhan mereka,". Berubat raut wajah al-Syafei. Beliau kemudiannya mesuk semula ke mihrab ibadatnya dan menangis teresak-esak. Beberapa lama kemudian barulah beliau keluar seraya menyalami saya. Saya mencium tangannya yang mulia dan beliau mengucup dahi saya dengan penuh kasih sayang, bagaikan kasih seorang ayah kepada anak.

"Anakku, izinkan aku mencium dahimu yang bersujud kepada Allah. Namun aku sangat ditimpa ketakutan, sebagaimana dahiku yang turut bersujud kepada Allah, apakah Allah bisa memaafkan kita lantaran umat ini sedang dilanggar kemaksiatan? Aku bimbang aku disoal Allah kerana menjadi punca umat Islam pada zamanmu yang kemarau daripada air ketaatan. Maafkan aku anakku, aku tidak dapat berbicara panjang denganmu kerana hatiku sangat galau memikirkan masalah umat Islam pada zamanmu," kata al-Syafei sebelum melangkah masuk ke mihrabnya. Saya tertunduk dan menangis lebar. Begitu sekali perasaan al-Syafei terhadap nasib malang yang menimpa ummah.

Dan hati saya pasti sedih kerana tidak sempat untuk berbincang panjang dengannya.

Guru seterusnya membawaku berjumpa dengan Solahuddin al-Ayyubi. Badannya tegap dan kekar. Tampak keperkasaannya dan kekuatan batiniahnya juga terserlah. Beliau sedang asyik melayan sendu dalam sujud terakhir. Sementelahan menantinya menyelesaikan sujudnya yang panjang pada perkiraan kami, saya dan guru bertahajud. Usah ditanya keadaan kami ketika itu. Ia berlaku dalam satu alam yang tidak tergambarkan. Saya bertahajud dua rakaat, selebihnya saya terfana dengan tangisan sendu al-Ayyubi. Setelah itu, kami berbincang panjang dan al-Ayyubi banyak memberikan nasihat kepada saya.

"Islam tidak akan menang melainkan setelah umatnya berjaya mengalahkan kehendak syahwat. Penjarakan syahwatmu anakku. Kerjakan tahajud. Tahajud itu lambang kecintaan orang-orang yang soleh. Umar berdoa, Ya Allah, jauhkanlah aku daripada kekuatan orang yang fajir dan kelemahan orang yang bertaqwa".

"Anakku, bagaimakah dengan al-Quds pada zamanmu?" tanya al-Ayyubi. Saya dan guru tertunduk malu. Kami malu untuk menceritakan kelemahan kami. Al-Ayyubi telah membebaskan al-Quds daripada cengkaman Kristian, namun kami tidak mampu untuk membersihkan darah-darah umat Islam yang terlekat di dinding Masjidil Aqsa yang dimuliakan Allah.

"Tuan, al-Quds berada dalam cengkaman Yahudi sekarang dan ramai u7mat Islam yang dibunuh dan disembelih hidup-hidup," kata saya malu-malu, takut-takut. Serta-merta wajah al-Ayyubi berubah. Beliau menangis terus. Dalam sebaknya beliau bertanya, "Mengapa al-Quds dirampas kembali daripadatangan umat Islam anakku? Apakah umat Islam pada zamanmu melupakan Allah dan mengambil dunia dengan sepenuh perasaan mereka?" tanya al-Ayyubi membuatkan saya tersentak. Saya malu menyebut bahawa umat Islam seperti sayalah yang menjadi punca al-Quds dalam genggaman musuh Islam. Saya seorang yang sangat lemah. Saya seorang yang tenggelam dalam lautran dosa. Saya telah basah-kuyup dengan air dosa. Mata air dosa keluar tanpa putus.

Sedanhgkan saya kemarau taat.

Al-Ayyubi kemudiannya memberikan beberapa pesan kepada saya dan guru, "Takutlah kepada Allah dan berjuanglah. Bebaskan Palestina kerana itulah bumi bapa kita Ibrahim,". Kemudiannya kami menyalaminya dan berpelukan erta. Sebelum beredar beliau berpesan kepada saya, "Aku melihat kamu ada potensi yang besar. Namun potensimu tersekat oleh arus dosa. Maka, jauhilah dosa wahai anakku. Takutlah neraka yang disediakan untuk orang berdosa. Aku doakanmu wahai anakku,".

Pengembaraan semalaman itu memberikan makna yang sangat luas pada diri syaa. Jangan ditanya apa bentuk pengembaraan saya. Jangan ditanya apa hubungan saya dengan al-Sya'rawi. Saya bercerita sebagai satu perkongsian agar dapat kita ambil ibrah daripadanya.

Saya paparkan apa yang patut. Tentang perbincangan peribadi kami, teguran-teguran al-Basri kepada saya, rahsia-rahsia yang dibisikkan kepada saya, mohon saya rahsiakan. Saya meninggalkan guru malam itu dengan penuh kenangan. Guru seolah-olah berat sekali untuk melepaskan saya. Beliau mencium kening saya dan memeluk saya dengan penuh erat, seolah-olah tidak mahu melepaskkan saya pergi.

Guru mekudiannya berpesan, "Rahsiakan apa yang disebut oleh al-Syafei kepada aku tadi,".

4 Cadangan/Pandangan:

Tanpa Nama berkata...

Ustaz, ana selalu mimpi ana bertemu Shah Ja Han. Mgkin ana kepingin hndak ke Taj Mahal,hngga terbawa-bawa dlm mimpi ana. Ana mimpitu dlm setiap mggu. Jom ustaz kita jaulah ke India.

Tanpa Nama berkata...

SUBHANALLAH WALHAMDULILLAH
syukran ustaz dengan perkongsian yang hebat...jauhnya ana

Musafir Srikandi berkata...

Masyaallah, bestnya cerpen ni.....

Hazimin Harun on 14 Februari 2009 12:26 PG berkata...
Ulasan ini telah dialihkan keluar oleh pengarang.

Archive

Zaharuddin.Net

Followers

 

AKU HANYA PENULIS (013-2968703). Copyright 2008 All Rights Reserved DZULKHAIRI BIN KAMARIAH by GABUNGAN MAHASISWA ISLAM SE-MALAYSIA Converted into Blogger Template by ILHAM CENTRE