Sabtu, 17 Oktober 2009

CERPEN MUHASABAH III


Selepas Subuh hari itu, saya memerhatikan beberapa ayat al-Quran. Tadabbur dan tafakkur. Khali seketika. Saya amat tersentak apabila memerhatikan makna yang terkandung dalam surah Iqra’.

“Apa yang Abg Dzul dapat daripada surah itu?” adik usrah saya bertanya.

“Surah ini banyak juga membentak Abu Jahal. Apa yang paling menakutkan ialah apabila Allah membuat satu cabaran terbuka kepada bapa saudara nabi yang kufur itu. “Maka panggillah orang-orang kamu (untuk membantu kamu)”. Itu cabaran yang dilemparkan oleh Allah,” jelas saya ringkas.

Namun bukan itu yang menakutkan. Saya diam mengumpul tenaga. terasa sebak melanda hati saya, sekaligus membuatkan jiwa saya terperosok ke lembah kedukaan. Saya dapat merasakan seolah-olah saya benci seketika untuk melakukan maksiat.

Rantai keimanan mengikat saya. “Panggillah orang-orang kamu (untuk membantu kamu). Kami (Allah) pula akan memanggil Zabaniah.”



Itu yang menakutkan. Allah membuat cabaran akan memanggil Zabaniah untuk berhadapan dengan orang-orang yang sombong. Zabaniah sebagai penjaga neraka yang bengis dan tidak pernah tersenyum setelah melihat penciptaan neraka ditugaskan untuk melayan orang-orang yang sombong.

Dalam neraka itu ada buah zaqqum. Buah yang berbau busuk dan loya, lebih meloyakan berbanding najis yang melimpahi mangkuk tandas.

Dalam neraka itu ada hidangan air bernanah. Seolah-olah nanah yang pecah setelah membesar, lalu dihirup dan dijilat dengan lidah. Itu hidangan ahli neraka.

“Adik-adikku, jauhilah kamu dari zina,” saya berpesan kepada adik-adik usrah saya kalangan muslimah. Mereka mendengar dengan tekun. “Sesungguhnya dihikayatkan dalam satu kisah, buah dada penzina perempuan akan digantung dengan tali neraka,” ada kalangan mereka mula menitiskan air mata.

Pernahkah kita membayangkan bahawa mata kita akan dicucuk dengan besi panas? Atau kuku kita dicabut satu-persatu. Atau kulit kita dilapah-lapah? “Maka adik-adik muslimin, jauhilah kamu dari zina. Sukakah jika kemaluan kamu dicucuk dengan jarum?”

Zabaniah tidak berhati petur. Ia tidak mengenal erti belas kasihan. Jika perlu, ia akan menarik lidah kita lalu dikelar dengan pisau tajam. Jika perlu, ia akan menusuk dubur kita dengan kayu berduri. Jika perlu, ia akan menusuk mata kita dengan jarum tajam.

Aduh, neraka itu tempat yang gelap gelita. Penghuninya berbau busuk sekali, loya dan meloyakan. Penuh dengan muntah dan kencing serta najis yang berlimpahan. Penuh dengan suasana yang trauma dan menakutkan.

Saya ingin melemparkan satu amaran kepada diri saya yang melakukan maksiat.

Sungguh, orang yang mengerti tentang Islam, namun jika ia keluar berdua-duaan dengan yang bukan muhrim atau kekasihnya, maka saya ingin bertanya. “Sanggupkah kamu melihat buah dada kekasih kamu digantung dengan tali neraka?”

“Atau sanggupkah kamu melihat kemaluan kekasih kamu dimasukkan jarum”.

Menangislah, Zabaniah tidak akan peduli.

Sentuhlah babi yang penuh dengan lumpur. Sesungguhnya nabi saw bersabda, menyentuh babi yang penuh lumpur lebih mulia daripada menyentuh kulit perempuan yang bukan muhrim.

Jika kamu ingin melihat salah seorang bakal penghuni neraka, lihatlah kepada orang yang selalu melayan nafsu kamu, keluar berdua-duaan dengan kamu, rela tangannya dipimpin kamu, rela badannya diusap-usap oleh kamu, rela menghabiskan masa dengan kamu, rela bibir dan pipinya dicium kamu, rela menunggang motor bersama kamu, lalu ia memeluk kamu dengan penuh erat. Itulah calon neraka.

“Ustaz, bagaimana ingin menimbulkan rasa benci kepada sikap itu? Suka keluar bersama pasangan, di waktu siang mahupun malam, bersama di atas motor dan kereta.”

Saya menjawab, “Bayangkan jika ibu kamu yang keluar bersama lelaki lain. Apakah kamu akan membenci ibu kamu?”

Ah, Zabaniah tidak peduli dengan raungan dan rintihan orang yang merayu. Zabaniah hanya mengenal erti ‘penyeksaan’.

“Anakku,” guru memangil saya satu ketika. Saya sedikit mendekatkan telinga saya ke bibirnya. “Janganlah kamu hanya menangisi dosa-dosa yang kamu lakukan. Tetapi fikirkanlah juga bagaimana cara menimbulkan benci kepada dosa. Orang yang hanya menangisi kesilapan akan mengulanginya semula. Orang yang menanam rasa benci tidak akan kembali,” saya mengangguk.

“Anakku,” guru masih ingin memberikan nasihat. “Pernahkah kamu merasa air kencing kamu?” saya terus menggeleng. Terasa gei menguasai diri. “Jika kamu ingin merasa air kencing kamu, lakukanlah maksiat. Kelak Zabaniah akan menghidangkan air kencing sebagai hidangan minuman kamu.”

“Anakku,” saya sudah tidak mampu menahan sebak. Sedih. Galau. Takut. Gerun. Semua bercampur-campur dalam hati yang satu. Kamu tahukah apa ibarat neraka itu?” saya menjawab tidak, dalam sebak.

“Umpama tangki tahi. Itulah ibarat neraka,”

« Anakku, jika kamu ingin selamat di akhirat, aku ingin memberikan satu petua. Jika kamu berjaya mengikut petua aku ini, engkau akan selamat, »

« Kamu perlekehkan nafsu kamu. Hina ia. Kamu perlekehkan kehendak dunia kamu. Hinakan ia. Namun ingatlah satu perkara. Semakin kamu memperlekehkan nafsu kamu, maka semakin kuat ia mengejar kamu,” pesan guru dan tiba-tiba kemudiannya guru ghaib.

Zabaniah tidak kenal erti kasih.

Saya berbisik dalam hati, “Tuhan, jauhkanlah Zabaniah daripada hamba-Mu yang penuh dengan maksiat ini,” lalu saya tersungkur di mihrab kerinduan.

19 Cadangan/Pandangan:

Tanpa Nama berkata...

subhanallah.sy menangis bace artikel ini

Marwan Bukhari on 17 Oktober 2009 8:11 PTG berkata...

tak tau lagi mahu kemana.. ke sini? ke sana?... argh, ke mana lagi mahu dijejakkan kaki, apabila Allah bertanya, ke mana kamu mahu lari?.. namun jiwa masih kelu tak terkata, masih gagal berairmata.. sungguh kontang kolam tazkiahku..sungguh malap lampu muhasabahku... aduhh.. jadikan aku lauk yg dimakan manusia.. tiada bimbang dgn hisab di sana!!

Mai sara on 17 Oktober 2009 9:22 PTG berkata...

salam
cerpen yg dpat menyentuh hati nisa'2 yg memerlukan nasihat jiwa,rohani n jasmani bg menghadapi cabaran dunia..dan menghadapi alm akhirat
tanks a lots~~
berusaha lg...

raudhah_solehah on 17 Oktober 2009 10:52 PTG berkata...

salam.
tak dapat dinafikan..
cerpen ini berkesan menakutkan saya dengan bahana maksiat.saya nak minta izin untuk print dan edarkan utk rakan sekelas.boleh ke us?
satu lagi ...ini pendapat saya.yang mungkin boleh disentuh lagi tentang kebiasaan bagi 'muda-mudi islamic' yang bercouple tapi couplenya..secara maya..dan ini makin dianggap biasa dan tiada salahnya.bukannya dating kata mereka..terima kasih

elin berkata...

salam
terima kasih banyak2, ustaz
terima kasih utk muhasabah ni

Siti Hasunah Mohammad on 18 Oktober 2009 12:45 PG berkata...

salam ustaz..syukran..ana juga mohon untuk copy entri ini..

Fatimah az Zahra on 18 Oktober 2009 4:34 PG berkata...

salam ustaz..ana juga mohon copy entri ini...

Fatimah az Zahra on 18 Oktober 2009 5:11 PG berkata...

Allah merahmatimu..subhanallah!

serikandisyurga on 18 Oktober 2009 9:29 PTG berkata...

Nauzubillahi min zalik!!!
Ustaz, minta izin copy...
Jazakallah...

Tanpa Nama berkata...

salam muhasabah..izinkan saya copy artikel yang penuh menyentuh hati ini...

Tanpa Nama berkata...

Subhanallah....
sgt terkesan di hati...
Allahuakbar...!!! mumtaz...

ustaz..ana minta izin copy boleh?
ana student accounting kat victoria uni of wellington,NZ...

jzkk ustaz...

Tanpa Nama berkata...

salam ust..
sukran..ana mohon utk copy entry ni utk disebar2kan..

anak minang on 21 Oktober 2009 5:02 PTG berkata...

assalamualaikum ustaz jazakallahu khairan kathira atas ilmu yg diberikan...minta izin utk copy dari cerpen 1 -4

Wan Nur Shuhada on 22 Oktober 2009 6:45 PG berkata...

salam...ustaz, syukran atas perkongsian yg sgt bermakna...

mohon disalin-tampal(copy-paste) ye ustaz...mudah2an diberkatiNya...ameen...

akucintaAllah on 2 November 2009 8:34 PG berkata...

salam..ustaz.ana nk mtk copy artikel ni.demi tatapan ummah yg masih dalam keadaan LUPA.

Tanpa Nama berkata...

Salam ustaz. mohon copy entry ni.

Tanpa Nama berkata...

indah dan menginsafkan...

Tanpa Nama berkata...

salam wbt..saya juga mahu minta izin print out cerpen ini.

moga usaha saya membanteras maksiat di dalam diri dan sekitarnya diberkati Yang Maha Esa.

putera_ikhwan on 12 Januari 2010 9:12 PTG berkata...

semoga mendapat kebaikan di atas coretan....

syukran...

Archive

Zaharuddin.Net

Followers

 

AKU HANYA PENULIS (013-2968703). Copyright 2008 All Rights Reserved DZULKHAIRI BIN KAMARIAH by GABUNGAN MAHASISWA ISLAM SE-MALAYSIA Converted into Blogger Template by ILHAM CENTRE