Khamis, 19 Jun 2008

OH, BUMI KUNDASANG








Kalau boleh kukatakan, bumi Kundasang sangat mencuit hatiku. Dinginnya cuaca dan airnya benar-benar menarik aku agar tidak meninggalkannya begitu sahaja. Aku mengusap-usap bumi indah Kundasang, lalu kubisik perlahan, "Sungguh, aku tertegun dengan cantik wajahmu, Kundasang".

Beberapa kali aku dan abang Syaari bergambar bersama Kundasang. Bukit-bukaunya, gunung-ganangnya, bagaikan lipstik dan bedak sejuk yang mencantikkan wajah seseorang perempuan. Sang wayu bertiup sepoi-sepoi seindah gurindam bahasa memikat hati. Aku kian tertawan dengan pemandangan yang menggamit jiwa.

Kinabalu bagai melambai-lambai padaku. Oh KInabalu, maafkan aku, aku tidak punya masa yang banyak untuk bermesra denganmu. Bangunan berkembar KLCC merinduiku di kuala berlumpur. Aku bimbang, jika kupilih di sana, apa kata di sini, dan jika aku pilih di sini, di sana kan menanti.

Kanak-kanak Kundasang indah-indah rupanya. Senyumannya manis. Wajahnya putih kecina-cinaan. Bilang kawanku, Sumandak Dusun. Oh, Sumandak Dusun cantik rupanya, bagaimana pula aku yang berasal dari Kg Dusun Buluh? Apakah tidak sama?

Jika aku ingin berbicara tentang keindahan, maka Kundasang yang kupilih sebagai model. Orang yang tidak pernah bermesra dengan Kundasang pasti akan memperkecilkan kecantikannya. Tetapi bagi aku yang sempat melalui saat-saat romantis di Kundasang, aku dapat rasakan keindahan yang tiada gambarnya.

Alangkah kelakarnya, di sebalik keindahan Kundasang, terdapat sesuatu yang benar-benar menggelitik urat sarafku.

"Haha, kat sini pun ada kedai Mamak?"

1 Cadangan/Pandangan:

bayugunung on 19 Jun 2008 6:26 PTG berkata...

salam akh zul,

agaknya, dingin bayugunung kundasang masih terasa walau dicelah-celah bangunan metropolitan.

barangkali, masa yg terlalu singkat berada di bumi borneo tempoh hari tidak memberi peluang untuk kita berkongsi cerita dakwah di bumi borneo ini. iya, disebalik kekaguman akh dengan keindahannya, tersembunyi rahsia para da'e yg berkelana sejak puluhan tahun yg tak sempat ana khabarkan sebagai iktibar kepada shbt-shbt dr semenanjung.

cuma satu, idealisme yg akh perjuangkan di semenanjung barangkali agak ganjil tatkala memijak bumi sabah ini. Namun ana percaya, sifat merendah diri tatkala berhadapan dengan cabaran dakwah di sini antara senjata yg ampuh jika benar ada hajat mahu meleburkan diri dalam dakwah di bumi borneo ini. jika tidak, akh akan hilang dalam kabus dakwah seperti mana gunung kinabalu yg gah itu tak dapat akh nikmati keindahannya kerana diselubungi kabus yg tebal...

Pejabat pemuda sabah

Archive

Zaharuddin.Net

Followers

 

AKU HANYA PENULIS (013-2968703). Copyright 2008 All Rights Reserved DZULKHAIRI BIN KAMARIAH by GABUNGAN MAHASISWA ISLAM SE-MALAYSIA Converted into Blogger Template by ILHAM CENTRE