Isnin, 26 Januari 2009

KITA HAMBA YANG MISKIN


Zikir itu mempunyai makna yang sangat luas. Wirid pula rangkuman zikir yang khusus, untuk waktu yang tertentu. Zikir itu bukan hanya dengan lisan, malah dengan juga ingat-ingatan.

Zikir itu konsepnya meluas dan mengembang. Mata berzikir dengan melihat kebesaran Allah dan merenungnya sedalam mungkin. Tangan berzikir dengan membilang banyak mana zikir dan tasbih yang telah dilafazkan. Kaki berzikir dengan melangkah ke masjid dan tempat-tempat ilmu serta menjauhi tempat-tempat yang tercemar dengan maksiat. Zikir boleh dalam apa keadaan. Zikir boleh dengan merenung walaupun lisan tidak bergerak.

Boleh zikir dalam banyak keadaan. Sama ada dalam keadaan duduk mahupun berdiri, bertinggung mahupun berjalan, berjalan mahupun melompat. Orang yang ralit dan asyik dengan zikir adalah orang yang mempunyai akal pemikiran yang memuncak dan meninggi. Orang yang berzikir ini adalah orang yang mengambil I’tibar dan pedoman yang baik.



Wirid pula ada masa khususnya. Selepas solat, maka itu namanya wirid. Ia adalah satu susunan yang khusus. Ada sendi dan tunjang yang dipungut daripada sunnah nabawiyah dan ada datang dari hikmah para ulama. Kedua-duanya, memberikan satu makna yang besar dalam kehidupan muslim. Orang yang tenggelam dalam keasyikan berzikir sehingga terlupa untuk berdoa, maka Allah akan mengabulkan segala permintaannya meskipun ia tidak meminta.

Namun dalam tulisan ini, saya ingin menyentuh persoalan tentang doa dalam bentuk point. Apabila kita berdoa kepada Allah, maka kita perlu ingat beberapa perkara seperti berikut:

• Doa menunjukkan bahawa kita adalah hamba yang faqir dan berhajat kepada Allah yang Maha Kaya. Ayat al-Quran ada menyentuh, “Wahai manusia, kamu semua faqir dan berhajat kepada Allah”.
• Apabila pintu hati kita terbuka untuk berdoa, maka itu merupakan petanda keramahan Allah terhadap kita. Allah apabila menunjukkan keramahan kepada kita, maka Allah akan membuka pintu hati kita untuk berdoa. Maka apabila Allah membuka pintu hati kita untuk berdoa, sebenarnya Allah ingin mengabulkan doa kita. (boleh rujuk Kalam Hikmah Ibn ‘Ataillah)
• Allah sangat menyukai orang yang sentiasa berdoa kepadanya setiap masa.
• Barangsiapa yang sentiasa berdoa di waktu mereka senang dan lapang, maka Allah akan mengabulkan doanya di waktu mereka sukar dan susah.
• Jangan memaksa Allah untuk mengabulkan doa mengikut kehendak kita sebaliknya serahkan kepada Allah untuk mengabulkan permintaan kita menurut kehendak-Nya.
• Allah mengabulkan doa seseorang melalui tiga jalan iaitu, terus dikabulkan, ditangguhkan dan digantikan dengan yang lain.
• Allah akan mengabulkan doa orang yang dizalimi tidak kira ia muslim mahupun non-muslim, baik atau tidak.
• Allah amat menyukai hamba-hambaNya yang merintih bermohon kepadaNya. Malah sengaja Allah lengah-lengahkan supaya Allah dapat terus mendengar rintihan hambaNya.
• Berdasarkan ayat, “Apabila hamba-Ku (‘Ibad) meminta kepada-Ku, maka sesungguhnya Aku dekat”, dapat kita simpulkan bahawa Allah hanya mengabulkan doa orang yang dekat kepada-Nya kerana ‘Ibad (hamba) itu merupakan satu istilah yang merujuk kepada hamba yang soleh.
• Dalam berdoa, kita tidak boleh mudah merungut dan mengeluh apabila doa kita lambat dimakbulkan Allah kerana doa Nabi Musa untuk meruntuhkan kerajaan Fir’aun mengambil masa selama 40 tahun.
• Ada beberapa masa dan ketika doa mudah didengari Allah antaranya 1/3 malam terakhir, waktu hujan turun, waktu berbuka puasa, sewaktu dalam keadaan sujud, waktu melakukan amal kebajikan dan semasa berada di Mekah dan Madinah.
• Tidak perlu berdoa secara terperinci. Cukuplah dengan kita membacakan doa secara umum.
• Apabila membaca doa, maka hendaklah kita membacakan doa secara umum untuk kebaikan semua pihak bukannya dikhususkan kecuali dalam keadaan tertentu sahaja.

Banyak lagi adab dan pesanan yang berkaitan dengan doa. Oleh kerana terlalu banyak doa nabi, termasuklah kali nabi membaca ayat yang berkaitan dengan syurga dan neraka, maka ia membuatkan sahabat terasa susah dan sukar. Mereka mengadu kepada nabi, “Ya Rasulullah, doa kamu terlalu banyak dan kami tidak larat untuk menuruti kamu satu persatu”.

Lalu nabi mengajar mereka satu doa yang merangkumi secara keseluruhan,

“Ya Allah, sesungguhnya kami memohon seluruh kebaikan sama ada secara segera atau lambat , apa yang kami tahu dan apa yang kami tidak tahu. Dan kami memohon agar Engkau jauhkan kami daripada segala keburukan secara segera atau lambat , apa yang kami tahu dan apa yang kami tidak tahu.

“Ya Allah, aku memohon apa yang telah diminta oleh hamba-Mu dan nabi-Mu Muhammad SAW. Dan aku bermohon perlindungan dengan apa yang telah dipohon oleh hamba-Mu dan nabi-Mu Muhammad SAW.

“Ya Allah, aku memohon syurga dari-Mu dan apa yang mendekatkan aku kepadanya daripada kata-kata ataupun amalan. Dan aku berohon agar dijauhkan aku dari neraka sama ada melalui kata-kata ataupun amalan.

“Dan aku memohon kepada-Mu kebaikan dalam setiap kesudahan”.

Ada beberapa kesimpulan yang boleh kita ambil daripada tulisan ini merangkumi:

1. Kita perlu sentiasa berdoa kepada Allah pada setiap masa dan janganlah kita hanya mengingati Allah di saat-saat terdesak.
2. Dalam berdoa, ada adab-adab tertentu yang harus kita fahami dan cermati.
3. Mengamalkan doa yang diambil daripada nabi, itulah yang terbaik.

2 Cadangan/Pandangan:

Tanpa Nama berkata...

1."Ramai org berjaya mendidik akalnya, ttp sedikit sekali yg berjaya mendidik jiwanya.Krana itulah dunia penuh dgn org2 pandai yg jahat"

ainulMardhiah on 26 Januari 2009 1:08 PTG berkata...

salam fisabilillah...doa ,wirid dan zikir mrupakn pghbg manusia dgn Allah...artikel ini mgingtkn ana tntg keagungn doa dn kemustjbn doa para2 wali Alah...

ana trharu dgn kisah seorg pmuda yg memhon cinta Allah dgn berdoa...
apbila sudh mndpt cinta agung i2,org rmi mlhtnya sntiasa duduk dats bukit smbl kpala mendongk ke lgt...

ana jg tringt akn shbt ana yg mmenuhi mlmnya dgn brkash syg dgn Allah...shggakn kmansn tahajud dkgsi bersama kami..sggh hbt prgntungnnya dgn Yang Maha Kuasa...

Archive

Zaharuddin.Net

Followers

 

AKU HANYA PENULIS (013-2968703). Copyright 2008 All Rights Reserved DZULKHAIRI BIN KAMARIAH by GABUNGAN MAHASISWA ISLAM SE-MALAYSIA Converted into Blogger Template by ILHAM CENTRE